Kedinginan


Angin sengaja menghempaskan dirinya menerpamu
Agar kau kedinginan
dan memelukku

Mendekaplah..
Jangan lepaskan
Sampai kau benar-benar ingin pulang

Advertisements

[Puisi] Titipan hati


Titipan seseorang, mungkin dari hatinya

Lucu sekali kukira ketika bermain perasaan denganmu
Tapi, betapa hebat kegembiraan setiap saat bersama
Kamu tak peduli dengan itu, tentu, aku tahu
Janganlah sekedar pertemanan biasa
Kau akui memang itu cukup sudah membuatmu bahagia, kenapa harus lebih

Oke
Seberapa kecil peluang, aku akan mencoba masuk

Kau tahu hatiku?
Tentu tidak, atau hanya aku berpura tidak tahu karena iya jawabanmu
Mengapa?

Aku coba menguatkan, mempersiapkan diri
Tak mudah untuk pantas menyandingmu, setidaknya sementara ini
Aku cukup berharap padamu, meski kau justru sebaliknya
Tak apalah,
Aku hanya ingin tahu hatimu

Katanya

[Puisi] Sesosok itu Kau


Saatnya perlahan hujan terhenti
Mengingatkan rindunya kehangatan menghampiri
Memeluk, mendekap, menemani
Teruntuk kau yang sedang dalam hati

Kulihat pesona dalam bara semangat
Sesosok

Kini tinggal sisa-sisa tetesan
Mengering sesaat jatuh menguap
Hanya menyisakan kepulan lenyap
Kenangan terbungkus sebuah harapan memudar

Sesosok itu kau yang selalu dalam hati
Mendekatlah

Grojogan Sewu Waterfall

Grojogan Sewu Waterfall


Hari rabu, tanggal merah 9 April 2014 merupakan hari yang pas bagi Bus Lovers untuk jalan-jalan. Secara mendadak aku dan dua rekanku, panggil saja Lucky dan Nana memutuskan untuk pergi ke Tawangmu. Plan A kita mau naik bus jurusan Solo-Tawangmangu, namun bus yang ditunggu tak kunjung datang. Plan B kita naik angkot ataupun bus arah Karanganyar, ternyata sama saja. Pantes lah hari itu sedang ada Pemilu Caleg.
Setelah menunggu kurang lebih satu setengah jam akhirnya ada bus yang rada longgar juga, meski harus tetap berdesakan berdiri si. Segera kita isi ke-riweh-an ini dengan obrolan-obrolan tak bermutu. Kadang membuat otak harus berpikir sebelum ketawa dan bahkan kadang jadi galau. Ah lupakan.
@luckylhap @socapraba
Continue reading